Upaya pengepungan atau proses penangkapan juga penyergapan polisi dianggap sebagai peristiwa penuh ketegangan. Apalagi proses tersebut identik dengan melawan tersangka bersenjata yang membarikade diri di rumah, tempat bisnis, dan sebagainya. Kadang-kadang, penyerang bahkan memiliki senjata yang ditujukan untuk sandera.

Pengepungan sering berlangsung selama beberapa jam, dan berakhir setelah tersangka menyerah, atau petugas SWAT menerobos masuk. Namun, ini tidak selalu terjadi.

Pengepungan kadang berakhir dengan kocak, setelah tersangka tertidur atau bahkan mengepung lokasi kosong. Berikut ini uraian kisah pengepungan konyol polisi, dirangkum dari Sabtu (18/5/2019):

1. Polisi Mengepung Apartemen Kosong Enam Jam

Pada 2014, petugas kepolisian Dallas melaju ke sebuah apartemen di Oak Cliff, setelah seorang wanita melaporkan bahwa dia dipukuli dan dianiaya secara seksual oleh beberapa pria bersenjata, yang menahannya di dalam apartemen.

Ini menandai awal dari upaya pembebasan selama enam jam.

Para petugas pasukan khusus SWAT awalnya meminta tersangka untuk menyerah. Seorang bahkan berteriak, “Lakukan yang kami minta. Kami tidak akan pergi!”

Seorang juru bicara polisi juga memberi tahu media bahwa mereka sedang bekerja menuju resolusi damai. “Namun, para tersangka tidak menanggapi panggilan untuk menyerah. Petugas SWAT memiliki cukup enam jam kemudian dan masuk ke apartemen, hanya untuk menemukan apartemen itu kosong. Mereka telah memanggil apartemen kosong — dan jelas tidak bersalah — untuk menyerah. Pihak apartemen tidak dapat dihubungi untuk memberikan komen

2. Pengepungan 3 Jam untuk ‘Manusia Kardus’

Pada November 2008, total 30 petugas menanggapi apa yang mereka yakini sebagai perampokan bank di Somerset County, New Jersey, setelah alarm dimatikan sekitar pukul 20.40.

Polisi datang dan mengira menemukan tersangka di dalam bank, karena terlihat siluet setinggi sekitar 152 cm dari balik jendela.

Para petugas mencoba berkomunikasi dengan tersangka melalui pengeras suara dan telepon untuk melakukan negosiasi. Namun tak pernah ada jawaban.

Upaya negosiasi itu berlanjut selama lebih dari tiga jam. Petugas SWAT akhirnya menerobos masuk ke bank setelah menempati posisi mengepung selama satu jam.

Tim SWAT kemudian mendapati tersangka perampokan yang mereka lihat dari balik jendela adalah potongan kardus yang menyerupai wujud manusia.

Seorang juru bicara polisi mengatakan bahwa binatang, balon, dan bahkan cuaca dapat memicu alarm bank. Namun, dia tidak menyalahkan siapa pun yang telah memicu alarm bank dalam kasus ini.

Mereka pun meninggalkan lokasi, membebaskan ‘manusia kardus’ itu tanpa proses interogasi apa pun.

3. Polisi Kepung Harimau Jadi-Jadian

Pada Februari 2018, Bruce Grubb, seorang petani di Aberdeenshire, Skotlandia, mengadakan pesta rumah baru ketika dia melihat seorang tamu yang tak diundang di dalam sebuah kandang hewan ternaknya.

Tamu itu, menurut Grubb, adalah harimau dewasa.

Kondisi kandang itu gelap, tetapi Grubb mengarahkan senternya untuk memastikan apa yang dilihatnya tidak salah: seekor harimau.

Grubb kemudian memanggil polisi dan mengirimi mereka foto tamu tak diundang itu, khawatir harimau itu akan menyerang sapinya.

Polisi tiba dan melihat kucing besar itu dari kejauhan. Perwira pertama yang merespons sangat takut menghadapi pemangsa yang mematikan sehingga dia bahkan tidak mau meninggalkan kendaraan patroli.

Dia kemudian menerima bantuan dari polisi patroli lain. Petugas kemudian melakukan pendekatan ke harimau selama waktu 45 menit. Mereka bahkan menghubungi taman margasatwa terdekat untuk menanyakan apakah ada harimau yang hilang.

Namun, polisi mulai bertanya-tanya mengapa harimau itu tidak bergerak sama sekali. Grubb pun penasaran dan menuju kandang dengan truknya untuk melihat lebih dekat. Dia menemukan bahwa harimau itu hanya boneka mainan seukuran aslinya.

Grubb tidak yakin siapa yang meninggalkan harimau jadi-jadian itu di kandang sapi. Polisi kemudian mengambil boneka karnivora itu sebagai maskot mereka.

4. Polisi Berselisih Dengan Stormtrooper

Pada Februari 2019, petugas dari California Highway Patrol terlibat dalam pengejaran berkecepatan tinggi dengan Ford Mustang. Pengemudi melaju keluar dari jalan raya ke daerah perumahan, di mana ia dan seorang penumpang berhenti dan melarikan diri dari kendaraan.

Penumpang kedua tetap di kursi belakang. Polisi membidikkan senjata mereka ke kendaraan dan memerintahkan penumpang kedua untuk menyerah, tetapi penumpangnya tidak merespons. Dia bahkan tidak tersentak ketika seorang petugas berteriak, “Saya tahu Anda di dalam mobil!”

Polisi segera menyadari mengapa tersangka mereka tidak menanggapi ketika mereka mendekati kendaraan.

Penumpang itu ternyata bukan manusia, melainkan boneka seukuran prajurit stroom trooper dari film Star Wars. Pengemudi dan penumpang manusia kemudian ditangkap.

5. Pelaku Tidur

Pada Desember 2014, petugas tiba di rumah Whitecourt, Alberta, Kanada, setelah seseorang menelepon untuk melaporkan bahwa seorang lelaki mabuk berusia 41 tahun mengancam akan menembak seseorang. Polisi menemukan bahwa ada empat orang lain, termasuk seorang anak, di dalam rumah.

Pengepungan pun terjadi selama tujuh jam dan berakhir ketika salah satu sandera berjalan keluar dari rumah untuk memberi tahu mereka bahwa lelaki yang mengancam itu tertidur.

Dalam sebuah insiden yang tidak terkait pada Maret 2016, petugas di Newark, Ohio, juga pernah menangani kasus yang melibatkan seorang pria berusia 75 tahun. Lelaki lanjut usia itu dilaporkan menembak tempat tidur dan dinding di dalam rumahnya.

Setelah polisi datang, tak ada tanggapan untuk menyerah dari pria itu, yang ternyata sedikit tuli. 

Polisi kemudian mengirim alat pengintai ke rumah dan bergerak ketika mereka mendengar suara dengkuran. Pria itu terbangun oleh petugas yang berdiri di samping tempat tidurnya. Dia didakwa membuat panik dan menggunakan senjata saat mabuk.