yandex
Kehidupan

Kenapa Tidak Boleh Berpasangan di Tempat Kerja

Walaupun khusus Indonesia, peraturan nya sudah di cabut dan sekarang kantor tidak boleh melarang pasangan suami istri bekerja dalam satu kantor, tapi sebenarnya menurut saya banyak alasan logis dibelakang pelarangan pasangan bekerja dalam satu kantor.

 

Mau tau apa aja itu? saya beri tahu. Beberapa diantaranya berdasarkan pengalaman dan pengamatan saya  sendiri

1. Konflik Pribadi dengan Pasangan Bisa Terbawa ke Kantor
Misalnya di rumah lagi berantem. Namanya manusia kalo udah emosi ya jadi bener-bener ga logis. Performa menurun, dan orang kalo udah marahan/musuhan bukan ga mungkin malah ngarah ke sabotase dan semacamnya, cuma karena konflik diluar kantor tersebut.

 

2.Konflik Kantor Bisa Terbawa Sampai ke Rumah

Nah kebalikannya dari yang pertama. Di kantor bukan berarti damai selalu kan gan/sis. Kalo ada masalah di kantor bisa kebawa sampe ke rumah, dan karena kebawa sampe ke rumah, malah bisa tambah ngerusak hubungan karena yang mana di rumah harusnya ngelepas penat dari kantor, urusan kantor ngikut pulang juga.

 

3.Aura Negatif Bisa Mempengaruhi Co Worker Lain
Bukan cuma berpengaruh ke kedua pasangan tersebut. Aura/hawa yang ga enak juga bisa mempengaruhi co-worker lain. Berasa loh , coba misalnya kalo khususnya atasan kalian lagi bad mood, suasana kantor biasanya jadi sunyiii banget. Ga bergairah gitu.

 

4.Conflict of Interest

Yang ini sering banget kejadian di kantor-kantor saya. Dan saya rasa ini yang menjadi penyebab utama (dulunya) pasangan tidak boleh sekantor. Khususnya kalo misalnya satu garis hierarchy gitu. Atasan ke bawahan langsung, mereka jadi pasangan. Yang ada biasanya jadi favoritism, bukan ngeliat performa atau attitude.

Ada juga yang mulai bisnis, gebetannya langsung ditaro dibawahnya dia. Ini bener-bener recipe of disaster. Kalo berantem, kebawa ke bisnisnya. Dan kalo gebetannya dominan tapi ditaro dibawahnya dia yang ada malah hirarki jadi berantakan, hasilnya satu bisnisnya juga berantakan.

 

5.Do Not Shit Where You Eat

Kalo masih dalam batas kewajaran dan kesopanan, menurut saya sih boleh-boleh aja. Kalo kalian emang beneran bisa menghindari poin-poin sebelumnya. Tapi sangat kecil kemungkinannya. Yang jelas, kalo kalian naksir co worker, terus pdkt dan ditolak, atau yang lebih parah lagi, udah jadian, terus putus.

Yakin kuat tiap hari ketemuan sama dia setiap hari? Apalagi kalo dia move on, kalian belum. Kan nyesek banget, dan jelas bakal pengaruhin performa kalian banget.

 

Kesimpulan

saya tidak menyangkal, bukan tidak mungkin pasangan itu bisa jadi partner yang baik. Dan saya tidak mengatakan 100% tidak boleh, yang penting kalian tau resikonya.
Tapi realitanya memang lebih banyak yang berakhir buruk. Istilahnya "the odds are against you". It's generally a good idea untuk memisahkan pekerjaan dan kehidupan pribadi.
Sebagian besar pasangan ketemu jodohnya memang banyak yang dari tempat kerja, tapi bukan ga mungkin menemukan jodoh di luar tempat kerja.

#agenbola #agensbobet #agenpoker #agencasino
bandar qq
 

Menampilkan lebih banyak

Artikel terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Artikel Lainnya
Close
Back to top button