Broken home sebenarnya adalah istilah dalam bahasa Inggris yang digunakan untuk menjelaskan kehancuran dalam rumah tangga atau tidak adanya keharmonisan dalam sebuah keluarga. Hal ini biasanya terjadi bukan secara tiba-tiba ataupun tanpa alasan.

Setiap pasangan tentunya menginginkan keluarganya selalu utuh dan harmonis agar anak-anak mereka bisa mendapatkan apa yang telah menjadi haknya. Sayangnya, tidak semua keluarga bisa memenuhi harapan tersebut.

Ada beberapa keluarga yang awalnya baik-baik saja kemudian menjadi berantakan seiring munculnya permasalahan dalam rumah tangga mereka. Hal ini biasanya ditandai dengan mulai sering terjadinya pertengkaran pasangan, hubungan yang tidak lagi harmonis, hingga berakhir dengan perceraian dan bahkan penelantaran anak.

Padahal rumah tangga merupakan kantong rahim keluarga, atau tempat tumbuh berkembangnya anak. Sehingga, tidak dapat dipungkiri keretakan rumah tangga akan memberikan pengaruh pada psikologis anak.

Apalagi keluarga juga merupakan tempat pembentukan karakter yang pertama dan utama bagi si kecil. Sehingga baik buruk perilakunya akan banyak dipengaruhi oleh hasil didikan orangtuanya.

Dengan berbagai latar belakang yang menjadi penyebab terjadinya broken home tersebut, anak selalu menjadi pihak yang paling dirugikan. Baik dari segi jasmani maupun secara psikis mereka.
Ciri-Ciri Anak Broken Home
Secara psikologis, kondisi anak broken home tentunya akan berbeda dengan anak yang terlahir dari keluarga yang harmonis. Beberapa di antara ciri-ciri anak broken home adalah:

1. Pendiam
Ketika mengalami broken home, sebagian anak akan menjadi anggota keluarga yang dipaksa untuk diam. Dengan pertengkaran dan adu pendapat yang terjadi pada kedua orangtuanya, ia harus menelan semua masalah tanpa bisa berpendapat.

Banyak orangtua beranggapan karena anaknya masih kecil sehingga tidak akan memahami apa yang terjadi pada kedua orangtuanya. Padahal tak jarang justru si anak sudah mengerti apa yang terjadi pada kedua orangtuanya dan akhirnya mengalami depresi. Sebagai jalan keluarnya, ia pun menjadi pendiam karena tidak mau masalah keluarganya semakin rumit lagi.

2. Menjadi Anak yang Unggul
Meskipun jarang terjadi, tapi sebenarnya ada ciri-ciri anak broken home yang positif. Anak tersebut bisa tumbuh dengan baik hingga dewasa dan bahkan menjadi seseorang yang unggul.

Biasanya anak yang seperti ini akan memiliki kepekaan yang tinggi dan kecerdasan melebihi orang lain. Tak jarang ia jadi memandang masalah yang dihadapinya secara dewasa.

3. Bijaksana
Seseorang yang bijaksana akan mengetahui batasan sampai mana ia membicarakan tentang masalah pribadinya. Sama halnya anak broken home, ia akan tumbuh menjadi seseorang yang bijak dan tidak sembarangan membicarakan masalahnya.

Meskipun biasanya ia terlihat lebih cuek dan tidak akan mulai berbicara terlebih dahulu, tapi bukan berarti ia tidak mempedulikan orang lain. Ia hanya memilih untuk tidak membuka diri, karena beranggapan orang lain yang tahu tentang masalahnya hanya akan mengetahui aibnya tanpa bisa menolong.

4. Lebih Peka atau Peduli
Salah satu dari ciri-ciri anak broken home yang selanjutnya adalah lebih peka atau peduli pada orang lain. Terutama pada mereka yang memiliki masa lalu sama dengannya. Bahkan, terkadang tanpa orang lain meminta terlebih dahulu, ia akan menawarkan bantuan.

Ia akan merasa ditegur hatinya dan akan terpanggil secara alami untuk menolong serta memberikan segala kepeduliannya. Hal ini terjadi karena mereka tahu seperti apa rasanya kehilangan, kesepian, kesusahan, atau kesedihan lainnya.

5. Emosional Tinggi
Ciri-ciri anak broken home yang pertama adalah memiliki sifat temperamental atau emosi yang tinggi. Terutama karena perasaan mereka biasanya lebih peka dibandingkan anak-anak seumuran mereka.

Hal tersebut bukannya tanpa sebab. Anak yang mengalami broken home biasanya harus mengatur emosi karena masalah yang terjadi di rumahnya. Sehingga anak yang emosinya masih labil tersebut dipaksa harus menerima rasa sedih, marah, kecewa, dan lain-lain.
6. Tidak Sopan
Ciri-ciri anak broken home yang satu ini biasanya terjadi pada anak dari keluarga yang egois dan tidak mempedulikan putra atau putrinya. Sehingga ketika ia mengalami hal buruk, tidak ada anggota keluarganya yang menuntunnya kembali ke jalan yang benar.

Karena tidak pernah mendapatkan arahan dari kedua orangtuanya, ia pun menjadi tidak percaya pada orang yang jauh lebih tua darinya. Pada akhirnya, ia menjadi tidak sopan pada orang yang lebih dewasa.

7. Selalu Sedih
Soal perasaan, ciri-ciri anak broken home biasanya akan selalu terlihat sedih dan tenggelam dalam pikirannya sendiri. Karena ia memiliki latar belakang keluarga yang rumit dan tidak bisa diceritakan dengan mudah ke teman-temannya, ia pun terpaksa harus memendam segala permasalahannya sendiri.

Sering kali ia bahkan merasakan kalau kesedihan adalah hal yang normal dalam kehidupan. Padahal kalau dibiarkan begitu saja, hal tersebut bisa mengarah ke depresi.

8. Menjadi Anak Nakal
Anda mungkin pernah mendengar stereotip bahwa salah satu ciri-ciri anak broken home adalah menjadi bocah yang nakal. Hal tersebut rupanya memang bisa terjadi pada sebagian anak, terutama mereka yang berasal dari keluarga kurang kasih sayang.

Buah hati yang kurang perhatian dan kasih sayang di rumahnya itu lalu berusaha mencari perhatian di luar. Salah satu caranya mencari perhatian adalah dengan melakukan kenakalan-kenakalan di masa kecil atau remaja.

9. Mudah Takut
Biasanya, anak korban broken home akan merasa tidak ada yang melindungi atau menyelamatkan hidupnya. Tidak ada juga yang memerhatikan atau memedulikannya.

Akhirnya ia pun tumbuh menjadi seseorang yang mudah takut, penuh kekhawatiran, dan sering merasa rendah diri dibandingkan teman-temannya. Ia akan merasa kalau dirinya tidak sekuat yang ia perlihatkan ke orang lain, karena tidak ada pondasi yang membentuk jati dirinya.
Dampak Negatif yang Memengaruhi Anak Broken Home
Seorang anak memang akan menjadi korban dari perceraian kedua orangtuanya. Bahkan jika perpisahan itu baik-baik sekalipun, buah hati akan tetap merasakan perubahan hidup, termasuk yang bersifat negatif. Beberapa di antaranya adalah:

1. Masalah Kesehatan
Sebagian besar masalah kesehatan yang memengaruhi putra atau putri korban keretakan rumah tangga disebabkan oleh dengan kesehatan mentalnya. Masalah kesehatan itu tidak hanya dirasakan ketika masih kecil, tapi juga masih bisa berlangsung hingga ia tumbuh dewasa.

Salah satu contohnya adalah sakit kepala yang bisa muncul karena adanya masalah emosional ketika ia masih kecil. Selain itu, asma juga bisa dikaitkan dengan perceraian yang terjadi pada kedua orangtuanya. Hal tersebut dikarenakan adanya tekanan psikologis dari pertengkaran kedua orangtuanya sehingga bisa menjadi penyebab timbulnya asma.

Untuk mengatasinya, usahakan untuk mendapatkan bantuan profesional dari dokter dan psikiater. Selain masalah kesehatannya, kondisi mentalnya juga perlu diobati.

2. Rasa Malu
Rasa malu dan kurangnya keterampilan sosial adalah ciri-ciri anak broken home yang cukup umum terjadi. Terutama pada si kecil yang terjebak di tengah pertengkaran kedua orangtuanya.

Setelah perceraian kedua orangtuanya, perubahan drastis pun terjadi dalam hidupnya. Akhirnya hal tersebut bisa membuatnya menarik diri ke dalam cangkangnya. Bisa jadi karena ia menyalahkan dirinya sendiri atas perceraian yang terjadi pada orangtuanya.

Sebagai orangtua, sepatutnya berusaha untuk mengatasi hal ini sebaik dan secepat mungkin dengan berbicara kepada buah hati tercinta. Karena meskipun bersikap malu itu boleh-boleh saja, tapi kalau rasa malunya terlalu besar, nantinya bisa memengaruhi banyak aspek dalam hidup buah hati, seperti dalam pergaulannya dan perkembangan emosinya.

3. Kurangnya Percaya Diri
Ciri-ciri anak broken home yang selanjutnya ini merupakan kelanjutan dari poin yang sebelumnya. Rasa malu dan kurang percaya diri akan berjalan seiringan ketika menjelaskan perasaan yang dialami oleh bocah korban perceraian.

Sama seperti halnya rasa malu, kurangnya percaya diri juga bisa terjadi karena si kecil berusaha menyalahkan dirinya sendiri atas perpisahan kedua orangtuanya. Segala hal yang awalnya berjalan baik dalam hidupnya akhirnya menjadi berantakan setelah perceraian itu terjadi. Mau tak mau buah hati pun menjadi kehilangan rasa percaya dirinya.

Hal ini biasanya menjadi terlihat lebih jelas ketika ia berada di sekolah. Ia akan lebih memilih untuk menyendiri dan cenderung tidak ingin bersosialisasi.

4. Ketakutan dan Kecemasan yang Tidak Rasional
Menjadi khawatir pada setiap hal kecil adalah hal yang nyata dan bisa menjadi masalah kesehatan mental serius. Terutama ketika ketakutan dan kecemasan itu terjadi pada hal-hal yang seharusnya tidak perlu dikhawatirkan.

Kasus kecemasan dan ketakutan yang berlebihan dan tidak rasional ini biasanya terjadi pada korban perceraian yang sudah tumbuh dewasa. Namun, tetap saja tidak menutup kemungkinan terjadi pada anak-anak.

Jika masalah psikologis ini terjadi pada si kecil, yang perlu dilakukan adalah membawanya ke psikiater untuk konseling rutin. Bahkan, meskipun buah hati tidak menunjukkan tanda-tanda masalah ini, lebih baik coba untuk membawanya ke konseling terlebih dahulu untuk mencegah kecemasan itu muncul dalam masa perkembangannya.
5. Depresi
Depresi adalah gangguan kesehan mental yang serius dan dapat menyebabkan perbagai macam masalah lainnya. Orang dewasa yang merasa depresi saja bisa merasa sangat lemah dan tidak berdaya, apalagi jika itu terjadi pada anak-anak.

Hal ini bisa memengaruhi cara buah hati bersosialisasi, berinteraksi dengan orang lain, dan berteman. Perasaan negatif itu akan terpendam dalam pikirannya dan bisa meledak sewaktu-waktu.

Selain disebabkan oleh perceraian orangtua, depresi yang dirasakan oleh Bunda juga bisa memengaruhi si kecil dan membuatnya merasakan hal yang sama. Oleh karenanya, jika orangtua mulai merasakan tanda-tanda depresi pada dirinya, lebih baik langsung meminta bantuan orang lain untuk mengasuh si kecil.

6. Pikiran untuk Bunuh Diri
Dampak negatif yang satu ini bisa dibilang sangat ekstrim, tapi bukan berarti tidak mungkin terjadi. Biasanya, pemikiran untuk melakukan bunuh diri muncul sebagai efek lanjutan dari depresi. Ketika buah hati merasa hidupnya sedang memburuk, ia tidak bisa membayangkan situasi kehidupannya akan menjadi lebih baik.

Keadaan depresi tersebut tidak akan mudah dideteksi terutama pada anak-anak, sehingga orangtua harus mengkomunikasikan segala sesuatu dengan buah hatinya. Karena pastinya tidak ada orangtua yang mau anaknya mengalami depresi, kecemasan, atau gangguan suasana hati lainnya.

Perasaan-perasaan tersebut bisa menunjukkan gangguan psikis yang serius dan harus segera diatasi. Kalau tidak, perasaan itu akan berkembang negatif menjadi pikiran untuk bunuh diri.

7. Perkembangan Akademis
Pendidikan adalah hal yang penting dalam perkembangan buah hati. Apalagi ketika ia masih kecil, pendidikan bisa membantu membentuk kepribadiannya.

Namun, ketika kedua orangtuanya mulai bertengkar dan akhirnya bercerai, mau tak mau akademis si kecil pun terkena dampaknya. Hal ini biasanya disebabkan karena banyak pikiran yang terlintas di kepala mungilnya, mulai dari perasaan negatif, kekhawatiran, kesedihan, hingga kecemasan.

Dampak akademis di sini sebenarnya tidak hanya tentang nilainya yang menurun. Namun, juga termasuk perilaku buruk di sekolah dan bahkan melakukan kekerasan untuk meluapkan emosinya.
8. Tidak Mudah Percaya Pada Orang Dewasa
Sifat natural seorang anak adalah meletakkan kepercayaan tinggi kepada orangtuanya untuk melindungi dan menuntun mereka hingga dewasa. Ia juga akan percaya kedua orangtuanya itu akan memberikan rasa aman, nyaman, dan kasih sayang yang besar.

Namun, ketika keretakan dalam rumah tangga terjadi, rasa percaya sang anak pada kedua orangtuanya pun langsung berguguran. Terutama ketika ayah dan bundanya mulai saling berteriak dan saling menyakiti.

9. Kehilangan Masa Kanak-Kanak
Pada kebanyakan kasus, ketika kedua orangtuanya bercerai seorang anak kemungkinan akan tumbuh dewasa lebih cepat. Hal ini sangat bisa memengaruhi perkembangan si buah hati.

Bagaimanapun, seorang anak tetaplah anak-anak. Namun karena adanya peristiwa besar yang terjadi dalam hidupnya, ia pun mau tak mau jadi harus menunjukkan kedewasaan emosional melebihi usianya.

Bahkan, tak jarang si kecil mulai memiliki banyak tanggung jawab besar di rumah dan hidupnya. Apalagi karena ia berusaha untuk tidak terlalu merepotkan satu-satunya anggota keluarga yang masih tinggal dengannya, mereka pun mau tak mau jadi harus membantu di rumah.

Sudah mendapatkan tekanan secara emosional, mereka pun juga harus berhadapan dengan keadaan hidup yang tidak seperti dahulu. Hal tersebut pun pada akhirnya akan membuatnya kehilangan masa kanak-kanak.

10. Gejolak Emosi
Ciri-ciri anak broken home yang paling umum terjadi adalah menampilkan gejolak emosinya. Beberapa anak akan menangani situasi yang dialaminya dengan cara yang berbeda, tapi mereka biasanya akan mengalami gejolak emosi.

Jeritan hati anak broken ini akan menjadi akar masalah pada banyak kesehatan mental yang nantinya muncul. Dan biasanya ini tidak mudah dideteksi oleh kedua orangtuanya.

Satu hal yang mungkin terlihat adalah, mulai sejak perceraian itu terjadi, buah hati menjadi lebih sering menangis. Terutama ketika tidak tengah bersama orangtuanya, atau setiap malam sebelum ia tidur. Tangisan ini bisa terjadi selama berbulan-bulan hingga bertahun-tahun setelah perceraian itu terjadi.

Meskipun sebagai orang tua mungkin tidak akan menyukai hal tersebut, tapi tidak banyak yang bisa dilakukan untuk mengubahnya. Biarkan si kecil menangis sepuasnya, karena itu akan menjadi salah satu caranya untuk menyalurkan emosi.

11. Kemiskinan
Ketika rumah tangga kedua orangtua seorang bocah masih utuh, biasanya kehidupan buah hati akan lebih terjamin. Namun, ketika mereka akhirnya memutuskan untuk berpisah, si kecil pun bisa terkena dampaknya. Terutama jika pihak orangtua yang mendapatkan hak asuh tidak dapat memenuhi segala keperluan si kecil seperti sebelumnya.

Pada skenario terburuk, buah hati secara terpaksa harus menjalani hidup dalam kemiskinan. Setidaknya, ia tidak akan bisa seenaknya meminta apa pun pada orangtuanya.
12. Dewasa Sebelum Waktunya
Normalnya, buah hati tersayang menghabiskan masa kanak-kanaknya dengan cara yang bersenang-senang tanpa beban apapun. Namun, dengan adanya masalah yang terjadi pada kedua orangtuanya, mau tak mau ia pun jadi harus menyadari bahwa hidup tidak semudah yang terlihat.

Meskipun kedengarannya klise, tapi umumnya anak-anak yang berasal dari keluarga berantakan akan memiliki pemikiran yang lebih dewasa dibandingkan anak lain seusianya. Hal ini juga memengaruhi pandangan si kecil dalam berbagai hal di kehidupannya.

Beberapa di antaranya adalah tentang kasih sayang, kehidupan, bahkan dalam hal keuangan. Ketika menyangkut keuangan, putra atau putri nantinya bisa tumbuh menjadi seseorang yang boros. Biasanya mereka akan langsung menghabiskan uangnya demi memenuhi apa yang diinginkannya.

13. Sleeper Effect
Seringnya, hal ini terjadi pada seorang anak perempuan yang kedua orangtuanya berpisah dan bahkan bercerai. Gejalanya adalah si anak berubah menjadi lebih tertutup.

Saat dewasa, barulah segala perasaan yang terpendam tersebut muncul ke permukaan. Oleh karenanya, ia banyak disebut sebagai sleeper effect atau dampak tertidur.

Dampak ini lebih sering terjadi pada anak perempuan dikarenakan bocah laki-laki biasanya bisa jauh lebih mudah menyalurkan emosinya. Sementara anak perempuan lebih kesulitan menyalurkannya.

14. Perilaku Anti-Sosial
Perubahan sikap berikutnya adalah beberapa anak akan memiliki sikap anti-sosial. Secara perlahan ia berubah menjadi seseorang yang tidak penurut dan kasar terhadap orang-orang di sekitarnya.

Meskipun pada satu sisi bisa dianggap sebagai cara sederhana untuk menyalurkan emosinya, tapi tetap saja bisa berdampak negatif dalam kehidupan sehari-harinya. Bahkan, jika tidak diimbangi dengan manajemen orangtua yang baik, perilaku ini bisa berkembang menjadi sebuah masalah seumur hidup.

Salah satu kemungkinan terburuknya adalah perilaku tersebut berkembang menjadi ODD, yakni gangguan perilaku anak di mana ia menjadi mudah marah dan agresif. Untuk mengatasinya, sejak buah hati masih kecil, ia harus diberikan pengertian bahwa perilaku anti-sosial seperti ini bukanlah hal yang baik, dan sifat ini jangan sampai melekat padanya seumur hidup.

15. Kesulitan Mengekspresikan Emosi
Salah satu ciri-ciri anak broken home adalah selalu berusaha memendam perasaan mereka. Karena terlalu sering merasa khawatir menunjukkan perasaannya sendiri, ia pun seringkali berusaha untuk menjaga dan menyembunyikannya jauh-jauh.

Kekhawatiran itu bukannya tanpa alasan. Ia akan cenderung khawatir bahwa emosinya itu akan digunakan untuk melawan dirinya. Sehingga pada akhirnya buah hati merasa kesulitan dalam mengekspresikan emosinya.

Namun, ketika ia menemukan orang yang bisa membuatnya merasa aman dan nyaman, ia tidak akan memiliki masalah menunjukkan beberapa hal yang ia pendam. Walau begitu, tetap saja buah hati tidak akan seluwes orang lain yang mengungkapkan perasaannya. Karena bagaimanapun, ia masih takut kalau perasaannya akan tersakiti.

16. Mimpi Buruk
Malam penuh teror ini biasanya dipengaruhi sesuatu yang terjadi dalam hidup seseorang. Dampak yang satu ini merupakan cara otak menyesuaikan diri untuk mengatasi perubahan dalam hidupnya. Oleh karenanya hal-hal seperti perceraian, kenangan perpisahan, pindah di rumah baru, atau lingkungan baru bisa menjadi pemicu mimpi buruk.

Sedihnya, seorang anak cenderung mengalami jauh lebih banyak mimpi buruk dibandingkan orang dewasa. Hal ini disebabkan karena seorang anak, terutama yang usianya masih di bawah 17 tahun masih memiliki imajinasi yang terlihat sangat jelas. Imajinasi yang terlihat seperti hidup ini merupakan tanda si kecil memiliki ketakutan besar di dalam pikirannya.

Nantinya, mimpi buruk ini akan mereda seiring dengan pertumbuhannya. Namun, tidak berarti orang tua bisa langsung tenang begitu saja.

Untuk menanganinya, cobalah untuk menemani si kecil ketika ia terbangun dan menenangkannya. Keesokan harinya, Anda bisa mencoba meminta si kecil menceritakan kembali mimpi buruknya itu, tapi kali ini arahkan agar akhirnya menjadi lebih positif. Contohnya, jika si kecil bermimpi dikejar-kejar monster, arahkan cerita akhirnya menjadi buah hati memiliki sebuah pedang besar yang bisa mengalahkan si monster.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here