bandar qq

Ada beberapa suku tradisional di dunia yang tampak seperti memiliki kemampuan manusia super yang hanya dapat kita impikan.

Kadang-kadang, orang-orang ini bahkan tidak menyadari bahwa mereka luar biasa hingga orang ‘normal’ lain kemudian menyadarkan mereka.

Suku-suku itu mendapatkan kekuatan super mereka karena berbagai faktor, termasuk makanan, iklim, dan gaya hidup mereka.

Dalam beberapa contoh, sumber kemampuan ini dapat dijelaskan, sedangkan pada kasus lain tidak demikian. Namun, kekuatan super ini memberi mereka keunggulan atas manusia lain dalam olahraga atau bidang lain.

Berikut, lima suku dari penjuru dunia yang punya ‘kekuatan super’, salah satunya bahkan dari Indonesia, seperti dikutip dari The List Verse.

1. Kalenjin: Pelari AndalSpoiler 

Semua orang tahu bahwa Kenya memiliki pelari maraton terbaik di dunia. Apa yang kebanyakan orang tidak tahu adalah bahwa mayoritas pelari ini berasal dari suku yang sama: Kalenjin.

Beberapa ilmuwan, peneliti, dan analis olahraga telah mencoba menjelaskan mengapa suku ini mendominasi lari jarak jauh.

Ilmuwan mempertimbangkan faktor seperti makanan mereka yang kaya pati, lokasi tanah air mereka, dan faktor-faktor sosial dan ekonomi yang diraba sebagai alasan yang mungkin, tapi, tidak ada satupun yang sampai pada kesimpulan yang pasti.

Namun, kuat diduga ada hubungannya dengan genetika.

The Kalenjin memiliki pergelangan kaki dan betis kecil dan perawakan ramping, yang sempurna untuk lari maraton. Ukuran tubuh sangat penting dalam menentukan siapa yang akan memenangkan maraton karena orang-orang dengan pergelangan kaki dan betis yang lebih kecil menggunakan lebih sedikit energi daripada yang lain.

2. Bajau: Penyelam Andal

Orang Bajau dari wilayah Indonesia, Filipina, Malaysia dan Brunei disebut pengembara laut atau gipsi laut karena kemampuan mereka untuk tetap di bawah air selama beberapa menit tanpa peralatan apa pun. Penyelam yang paling berpengalaman bisa tetap di bawah air selama 13 menit sebelum kembali ke permukaan untuk bernafas.

Namun orang Bajau, bisa melakukan lebih dari itu.

Para peneliti dari Universitas Cambridge menemukan bahwa orang Bajau dapat melakukan ini karena tubuh mereka beradaptasi dengan penyelaman, menyebabkan limpa mereka meningkat hingga 50 persen.

Sebelum penemuan itu, para peneliti selalu menduga ukuran limpa kita ada hubungannya dengan kemampuan kita untuk tetap di bawah air. Limpa yang lebih besar mengompres di bawah air, melepaskan darah yang kaya oksigen ke dalam tubuh.

Ini mengurangi penggunaan oksigen dan memungkinkan kita untuk tetap di bawah air lebih lama. Dalam kasus orang Bajau, mereka memiliki gen unik yang meningkatkan sekresi hormon tiroid T4, yang menyebabkan limpa lebih besar.

3. Sherpa: Pendaki Everest Andal

Mendaki Everest akan menjadi tugas yang menakutkan bagi kebanyakan orang. Tetapi tidak untuk orang suku Sherpa.

Mereka adalah pendaki gunung ahli dengan kemampuan untuk mencari rute yang sebelumnya tidak diketahui. Hari ini, orang-orang yang mendaki Gunung Everest selalu pergi dengan pemandu Sherpa.

Penelitian mengungkapkan bahwa Sherpa adalah pendaki gunung yang sangat baik karena tubuh mereka mengelola oksigen lebih baik pada ketinggian lebih tinggi daripada orang kebanyakan.

Ini seharusnya tidak mengejutkan karena Sherpa telah hidup di Himalaya selama lebih dari 6.000 tahun, yang merupakan lebih dari cukup waktu bagi tubuh mereka untuk beradaptasi dengan suhu yang sangat dingin dan kadar oksigen rendah.

Sherpa juga kebal terhadap efek samping buruk dan kadang-kadang penyakit fatal yang mempengaruhi pendaki lainnya –biasa disebut mountain sickness.

Oksigen berkurang ketika kita naik lebih tinggi ke Gunung Everest. Sebagai tanggapan, tubuh memproduksi lebih banyak sel darah merah untuk memberi makan otot-otot dengan oksigen yang dibutuhkan. Pada saat yang sama, sel-sel darah berlebih ini membuat darah lebih tebal, membuat jantung stres.

Para Sherpa juga mengalami hal yang sama tetapi pada tingkat yang jauh lebih rendah.

Dan hebatnya lagi, tubuh mereka juga mampu menghasilkan lebih banyak energi tanpa adanya oksigen.

4. Moken: Melihat dalam Air

Sementara orang Bajau bisa menyelam lama dalam air, orang Moken dari Thailand dan Burma punya kemampuan tak kalah luar biasa: melihat di dalam air.

Tapi kemampuan itu terbatas pada orang Moken yang berusia anak-anak saja.

Pada tahun 1999, Anna Gislen, seorang peneliti dari Lund University, melakukan perjalanan ke Thailand untuk tinggal bersama orang-orang Moken dan mempelajari kekuatan super mereka.

Dia menyadari bahwa penglihatan anak-anak Moken di bawah air dua kali lebih baik daripada anak-anak Eropa. Menariknya, dia juga mengamati bahwa orang dewasa Moken tidak dapat melihat juga di bawah air.

Gislen awalnya curiga bahwa mata anak-anak telah berevolusi. Tapi itu tidak terjadi karena itu akan mempengaruhi penglihatan mereka di luar air.

Dengan pengamatan yang cermat, dia menyadari bahwa anak-anak Moken dapat mengerutkan pupil dan mengubah bentuk lensa mata mereka — dua faktor yang diperlukan untuk penglihatan di bawah air. Faktanya, ini adalah bagaimana mamalia air: anjing laut dan lumba-lumba melihat di bawah air.

Untuk mengonfirmasi teorinya, Gislen melatih beberapa anak Eropa di Thailand dan anak-anak Swedia di Swedia untuk mengendalikan murid dan lensa mereka di bawah air.

Sebulan kemudian, mereka bisa melihat juga di bawah air seperti anak-anak Moken. Anak-anak Eropa tidak merasa mudah.

Berbeda dengan anak-anak Moken, mata mereka selalu memerah karena air laut yang asin. Tetapi mereka akan beradaptasi dengan itu juga, jika pelatihan berlanjut.

Orang dewasa Moken tidak dapat melihat baik di bawah air karena lensa mereka sudah kaku, sama seperti orang dewasa di tempat lain.

Dari semua indikasi, kecil kemungkinan anak-anak Moken akan mempertahankan kekuatan super mereka dalam waktu lama. Seluruh suku dipindahkan jauh ke pedalaman setelah tsunami yang dipicu gempa bumi menghancurkan desa tepi laut mereka pada tahun 2004. Mereka tidak lagi memiliki akses mudah ke laut.

5. Orang Okinawa: Berumur Panjang

Penduduk asli Okinawa, Jepang lebih mungkin mencapai usia 100 tahun daripada anggota suku lain mana pun di dunia.

Okinawa bangga memiliki konsentrasi centenarian (berumur panjang hingga mencapai atau melewati 100 tahun) terbesar di dunia.

Umur panjang di antara orang-orang Okinawa telah ditelusuri ke pola makan sehat mereka.

Mereka makan banyak biji-bijian, kedelai, tahu, sayuran, ubi, ikan, cumi-cumi, dan gurita.

Terlepas dari populasi besar mereka yang berusia seratus tahun, orang Okinawa telah menderita penurunan kesehatan yang stabil dalam beberapa tahun terakhir.

Ini disebabkan konsumsi makanan cepat saji dari gerai-gerai yang mengikuti pembukaan pangkalan AS di wilayah tersebut.